Melepas Rindu Akan Air di Umbul Ponggok

Jogjakarta memang kekurangan laut tenang yang dapat digunakan untuk snorkeling atau menyelam layaknya laut di kawasan Bali atau Lombok. Tapi untuk sekedar berlatih menyelam dan foto bawah air yang lumayan, saya merekomendasikan tempat ini. Namanya Umbul Ponggok, sebuah kolam mata air alami di wilayah Klaten, Jawa Tengah, sekitar 1,5 jam dari kota Jogjakarta. Kolam ini sudah cukup dikenal di kalangan teman-teman penyelam karena biasa digunakan untuk berlatih snorkeling dan scuba diving.

Sebenarnya Ponggok adalah nama desa wisata air yang memiliki cukup banyak umbul semacam ini seperti: Umbul Sigedang, Umbul Besuki, dan yang paling besar Umbul Cokro. Masing-masing punya keunikannya sendiri, kebetulan saya baru mencicipi Umbul Ponggok. Dilihat dari depan, saya sempat meremehkan tempat ini karena letaknya persis di pinggir jalan dan hanya ada satu kolam besar dengan fasilitas biasa saja. Tetapi setelah menceburkan diri, saya cukup betah! Jika anda ingin berenang di kolam mata air jernih yang segar dan tidak berkaporit serta ditemani ratusan ikan jinak, mampirlah ke Umbul Ponggok. Lumayan untuk menghilangkan penat setelah seminggu beraktivitas 🙂

Kalau main ke Umbul Ponggok, bantu jaga kebersihan umbul ya.. Jangan buang sampah sembarangan ke dalam umbul dan sekitarnya. Walaupun banyak warga setempat yang menggunakan umbul untuk mandi, mencuci dan aktivitas lain, saya sarankan anda tetap membersihkan diri di kamar mandi yang sudah disediakan saja.

Biaya masuk: Rp 3.000 | Sewa ban: Rp 3.000 | Cuci/mandi: Rp 1.000

Saya tidak pandai menjelaskan petunjuk jalan, silakan cari lokasi ‘Desa Ponggok’ via GPS atau googlemap (karena saya juga mencarinya menggunakan GPS! hehe)

Update | Terima kasih untuk ancer-ancer yang diberikan mawi wijna, Umbul Ponggok dapat dicapai dengan cara sebagai berikut: Dari selepas kota Klaten, dari Jl. Solo pas pertigaan
lampu-merah terminal Penggung itu belok ke utara, arah ke Polanharjo. Kalau mau mudah, ikuti petunjuk menuju Umbul Cokro.

umbul seluas lapangan sepakbola
ada bebek-bebekan -__-
berenang ditemani ikan-ikan
oops :p
cocok buat yang suka snorkeling
abi-zizi
dancing in the water
saya juga kurang paham kenapa ini diberi pagar. mungkin semacam untuk melindungi sumber mata air?
ada juga mata air yang keluar dari pasir di bawah kami, menimbulkan gelembung-gelembung kecil yang lucu!

 

Foto oleh: Rifian Ernando, Maharsi Wahyu, Andriza Udin, Nindya Herdianti

128 Replies to “Melepas Rindu Akan Air di Umbul Ponggok”

    1. Ini WOW banget tempatnya! Tadi siang langsung kesana habis baca blog ini..hahaha.. Stelah tanya 3x baru ketemu itu tempat. Dan pingin kesana lagiiii..hahaha. Sayangnya, banyak sampah :'( banyak yang nyuci baju dan mandi besar disitu :'( next, kalo kesitu lagi menyelam smbil mungutin sampah :')

  1. ancer2 jalannya, dari selepas kota Klaten, dari Jl. Solo pas pertigaan lampu-merah terminal Penggung itu belok ke utara, arah ke Polanharjo.

    Hehehe, makam simbah saya di Polanharjo mbak, jadi saya lumayan familier dengan Umbul Ponggok. Tapi mau renang di sana malu, habis kelihatan dari jalan raya, hahaha. Akhirnya saya pindah ke Umbul Cokro yang lebih tertutup.

    1. makasih banyak ya mbak atas ancer-ancernya 🙂 iya, saya pernah googling ttg umbul cokro, ada waterparknya ternyata. tapi kalo untuk bikin foto underwater lebih seru di ponggok kayaknya ya, tapi cokro next time akan saya coba haha

  2. ancer2 jalannya, dari selepas kota Klaten, dari Jl. Solo pas pertigaan lampu-merah terminal Penggung itu belok ke utara, arah ke Polanharjo.

    Hehehe, makam simbah saya di Polanharjo mbak, jadi saya lumayan familier dengan Umbul Ponggok. Tapi mau renang di sana malu, habis kelihatan dari jalan raya, hahaha. Akhirnya saya pindah ke Umbul Cokro yang lebih tertutup.

    1. makasih banyak ya mbak atas ancer-ancernya 🙂 iya, saya pernah googling ttg umbul cokro, ada waterparknya ternyata. tapi kalo untuk bikin foto underwater lebih seru di ponggok kayaknya ya, tapi cokro next time akan saya coba haha

  3. ancer2nya kalo dari jogja (alternatif lain) bisa ambil jalan lewat tengah kota sampe nemu gor gelarsena klaten, sblm gor ada perempatan, ambil kiri, nemu perempatan lagi, ambil lurus arah karanganom, ngambil jalan lurus aja, patokannya ke arah karanganom, kalo sudah sampe karanganom ada pertigaan, ambil kanan, nah ambil lurus ke arah polanharjo, umbulnya ada di kiri jalan.

    oh iya, abis dari umbul ponggok, bisa nyobain makan siang di lesehan djanti. di sekitar djanti juga ada umbul 😉

    trus selain ponggok dan cokro (polanharjo), umbul2 di klaten ada juga di jatinom (umbul jolotundo, umbul gendaren) trus kebonarum (umbul tirtomulyono & tirtomulyani)

    *ah ketahuan aku wong klaten ;))

    1. aaah makasih banyak untuk ancer2nya mas! kemarin aku ngikutin gps, krn dia pake fastest way, jadinya mblasuk2 masuk jalan kampung dooong. lucu banget kalo diinget2. next time main ke umbul yang lain ah 😀

  4. ancer2nya kalo dari jogja (alternatif lain) bisa ambil jalan lewat tengah kota sampe nemu gor gelarsena klaten, sblm gor ada perempatan, ambil kiri, nemu perempatan lagi, ambil lurus arah karanganom, ngambil jalan lurus aja, patokannya ke arah karanganom, kalo sudah sampe karanganom ada pertigaan, ambil kanan, nah ambil lurus ke arah polanharjo, umbulnya ada di kiri jalan.

    oh iya, abis dari umbul ponggok, bisa nyobain makan siang di lesehan djanti. di sekitar djanti juga ada umbul 😉

    trus selain ponggok dan cokro (polanharjo), umbul2 di klaten ada juga di jatinom (umbul jolotundo, umbul gendaren) trus kebonarum (umbul tirtomulyono & tirtomulyani)

    *ah ketahuan aku wong klaten ;))

    1. aaah makasih banyak untuk ancer2nya mas! kemarin aku ngikutin gps, krn dia pake fastest way, jadinya mblasuk2 masuk jalan kampung dooong. lucu banget kalo diinget2. next time main ke umbul yang lain ah 😀

  5. Dulu pas SMP SMA sering kesitu, tapi ga berani nyemplung kayaknya dalem yaaa, dah bertahun2 ga kesana dah berubah jadi obyek wisata yg bagus ternyata, thanks 4 sharing,

  6. Dulu pas SMP SMA sering kesitu, tapi ga berani nyemplung kayaknya dalem yaaa, dah bertahun2 ga kesana dah berubah jadi obyek wisata yg bagus ternyata, thanks 4 sharing,

Leave a Reply