Get Lost at Malioboro

Hari ini bener-bener ga jelas dan aneh. Pertamanya saya pingin ikut anak-anak EQ maen ke Gunungkidul, daerah pantai Siung, tapi diawali dengan motret nelayan di Pantai Depok pukul 4 pagi. Eh ternyata saya kesiangan, bangun setengah 5. Tapi anak2 EQ yang nginep di rumah mba mega lebih parah kayaknya. hahahaha.

Kemudian saya niat beli jilbab di Beringharjo. Jilbab saya habis, dan saya baru sadar kalo saya punya nya jilbab yang warnanya ga netral. Ahahaha. Saya suka tergoda beli jilbab dengan warna-warna manis 😀

Akhirnya di chatbox FB saya mengajak ian untuk keliling Beringharjo. Dia mengatakan iya. Sepertinya ian ingin kulineran di sana sejak ia membeli buku panduan kuliner si Bondan Winarno. Katanya ada ratengan dan soto pithes di sana.

Sesampainya di EQ, anak-anak GK belum pada berangkat. Ohohoo. Dasar parah. Kemudian menunggu agak lama di EQ bersama si Bulu(red:Ian) saya mendapat tambahan massa, yaitu Koplak, mas Navan dan Mas Wiwiw. Mereka tertarik dengan wisata kuliner yang akan kami lakukan di Malioboro.

“Sok sehat”, kami memilih transportasi Trans Jogja. Berawal dari halte Panti Rapih, perjalanan panjang yang tak terduga ini pun dimulai. Sebagai sarapan(padahal dah jam 1), kami mencari Ayam Bakar Klaten Mbah Purwo yang letaknya di depan toko Maju Jaya. Padahal kami ngga tau sama sekali toko itu ada di sebelah mana. Kami tanya tukang becak, katanya ada di dalam pasar Beringharjo. Ketika kami di dalam, tanya orang lagi, dia bilang ada di Jalan Malioboro. Jujur, kami ga tau toko Maju jaya itu toko apa dan letaknya dimana. Terus kami tunjukin foto lokasi Ayam Bakar Klaten di buku, si mas-mas mengenali lokasi dalam foto itu. Yeah! Dan ternyata arah yang dia tunjukkan benar… Dan ternyata,,, nama tokonya bukan Maju Jaya, tapi MAKMUR JAYA… Parah deh tu buku panduan..

Pas banget sampe sana ayam bakarnya tinggal 3. Kami pun membungkusnya untuk dimakan di tujuan kuliner berikutnya. Lalu kami kembali ke Beringharjo, masih dengan tekad kuat saya membeli jilbab, kami berjalan menyusuri lorong-lorong malioboro yang hari itu begitu sesak oleh manusia.
Tujuan kami berikutnya, soto pithes nya Mbah Galak. Hauuung. Katanya ni soto pedes abis. Saya ngga tau kenapa harus bersama rombongan pecinta cabai ini, sementara perut saya tipe yang cepat berkontraksi begitu kemasukan cabe rada banyakan.Melewati lorong beringharjo yang begitu panjang, tanya kanan-kiri, plonga-plongo, mikir sambil ndodok(boong ding), kami pun temukan lokasi soto itu. Dan… sotonya abiiiis! Uagh!

Ngga putus asa, Ian mencari alternatif lokasi kuliner sekitar Malioboro. Dia pun menemukan brongkos Koyor Kotik di Jalan Pajeksan. Kami ngga tau itu dimana, dan berbekal muka tembok tanya-tanya, kami diberi rute berjalan yang menyenangkan oleh seorang tukang parkir. Kami berjalan menyusuri gang sebelah timur Jalan Malioboro, melewati daerah yang sekilas seperti Pecinan, jalanan yang lengang dan udara sejuk membuat kami nyaman berjalan kaki. Suka.. suka banget aku sama situasi Malioboro daerah situ…

Kemudian, sampailah kami di Jalan Pejaksan. Kami bingung di sebelah mana Brongkosnya. Saat saya suruh Ian melihat ke buku panduan itu, dia tersentak. Dia ternyata baru baca kalo bukanya mulai jam 6 sore! WTF! Saya seketika lemes. Hasrat saya membeli jilbab ga terpenuhi sama sekali, dan sore ini saya malah kelaparan di pinggiran Malioboro.

Kemudian kami mencari alternatif lain, yaitu Soto Sulung yang letaknya di dekat Stasiun Tugu. Iya. Jauh juga dari Jalan Pejaksan. Tapi kami memilih lewat jalan kampung turis di sebelah barat Malioboro, yang cukup teduh dan tidak berdesakan. Wah.. saya sekali lagi baru tau. Tempat ini keren menurut saya. Sayang saya ngga bawa kamera, padahal banyaaaak sekali objek human interest yang saya temukan disana. YAng saya sukai adalah ramahnya orang-orang sana (mungkin udah terbiasa sama turis) dan kita bisa jalan-jalan di gang-gang sempitnya dengan santai ala backpacker. Hehehehe. Kapan-kapan saya mau ke sana lagi, tapi pagi-pagi.. 😀

Waaah. Akhirnya ayam bakar klaten kami makan bersama soto sulung di Stasiun Tugu. Ian bahkan sempat mengajak kami makan Nasi Goreng sumsum kambing di dekat Wirobrajan. Hiiih. Bisa pusing saya makan nya. Kolesterol!!

Sekenyangnya kami makan, lalu kami berpikir melanjutkan perjalanan ke pameran ACT dan kuliner nusantara di JEC. Saya pikir bakal dapet banyak barang keren di pameran ACT tersebut. Ternyata ngga. Saya agak kecewa. Entah kenapa ada kesamaan antara tiap pameran yang diadakan di Jogja. Sama-sama kurang matang, sama-sama standar, biasa aja, range jenis standnya samar-samar, dan tiket masuknya agak mahal. Hahahaha.

Tapi di sana akhirnya kami jadi kritikus makanan. Tiap ada stand yang kayaknya ada makanannya kami samperin dan bertanya, Ada testernya ngga? HAhaha. Lumayan. Bisa ngrasain beberapa macem makanan beberapa daerah di Indonesia. Bisa dapet brosur-brosur wisata juga, mulai dari Jogja, banten, sampai Belitung dan Tangerang. Hihihi. Jadi punya banyak referensi.

Nahh.. bagian ini yang saya suka. Selepas magriban di JEC, kami bermaksud pulang. Akhirnya kami berlarian di trotoar karena masih hujan cukup deras. Suasana senja mendung gerimis membuat halte transjogja jadi keren. Keren.. bahasa yang aneh. Ya kalo saya dah punya cowok saya bilang itu romantis. Wakakakaka. Tapi berhubung saya sama para bodyguard saya,,, yaa jadi ga romantis deh. Hahahaa

Di dalam bis transjogja.. saya kecapekan lalu sibuk merenung. Di dalam bis transjogja yang lengang, suasana dingin di luar dan cukup hangat di dalam, lampu yang remang-remang, membuat saya relaks dan sibuk memikirkan macam-macam hal. Bersenandung… Ahhh coba saya lebih awal naik bis ini, saya mau kok nambahin satu lap lagi buat menikmati suasana ini…:D

Ayo, ada yang mau ikut saya menikmati suasana malam di bis transjogja?
Bawa cemilan, i-pod, lalu sibuk berenang di khayalan kita
Memandang jendela luar dengan pantulan samar wajah kita.
So sweet.
Pewe abis…

 

0 thoughts on “Get Lost at Malioboro

  • kalian brgkt dr halte GRAMED kan?keknya ak liat d…huehe
    tdnya mw mampir,tp drpd trgoda ikutan dn kewajiban sy yg sdh menunggu tdk terpenuhi,jd urung jg..trus sms ian wae,ak TA wista kulnr,haha
    wwuusshh ngeTRANS malemalem..

  • kalian brgkt dr halte GRAMED kan?keknya ak liat d…huehe
    tdnya mw mampir,tp drpd trgoda ikutan dn kewajiban sy yg sdh menunggu tdk terpenuhi,jd urung jg..trus sms ian wae,ak TA wista kulnr,haha
    wwuusshh ngeTRANS malemalem..

  • @mas seqa: wahahahaha. ho o yoh. ya iyalaaaaah. tapi kan beda. nek ngusungi barange hotaru wajib kui.. :P:P
    @Mba dini: kita dari dpn panti rapih mba, tapi transit gramed. iya mba, lebih baik ga ikut daripada di jalan nangis2 karna tgasnya belum rampung hahahahaa…. semangat!

  • kin
    ide trans jogja ki saka aku kae.
    kuliner dan ngglandhang
    ian njuk terinspirasi..
    haha..
    kemarin aku posting juga betapa aku menikamti pulang dengan trans jOgja ditemani mp3..
    *tapi tak hapus.

    dan juga kepikiran kayak kamu
    klo malam dan suntuk bakal melanglang buana sendiriaann..

    hahahhaa

  • best moment:

    -ngeliat baronsai di gang malioboro
    -suasana bis trans jogja di tengah hujan malam hari, ditemani suasana sepi dan kelelahan…

    sisanya: terjebak oleh wisata kuliner ala Ian dan Koplak yang RaJelas… kasian mas wiwid yang bawa laptop! hahaha

Leave a Reply

%d bloggers like this: